Daftar Sementara Daerah Dengan UMP 2022 Terendah dan Tertinggi

  • Bagikan
Daftar Sementara Daerah Dengan UMP 2022 Terendah dan Tertinggi ( foto bisnis.com)
Daftar Sementara Daerah Dengan UMP 2022 Terendah dan Tertinggi ( foto bisnis.com)

Pemerintah sudah menetapkan rata-rata kenaikan UMP untuk tahun 2022 secara nasional sebesar 1,09 persen. Pada penetapannya di masing-masing daerah, Seluruh Gubernur diberikan waktu hingga 21 November 2021 untuk menetapkan Upah Minimum Provinsi (UMP) pada daerahnya sesuai dengan eraturan Pemerintah (PP) Nomor 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan.

Berikut daftar sementara Daerah dengan UMP terendah dan tertinggi yang kami lansir dari CNNIndonesia.com :

Daftar Sementara Daerah dengan UMP Terendah

1. Jawa Tengah 

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menetapkan UMP 2022 sebesar Rp1.812.935 atau naik 0,78 persen dari tahun sebelumnya. Pengumuman termaktub dalam Keputusan Gubernur Jawa Tengah Nomor 561/37 Tentang Penetapan Upah Minimum Provinsi Jawa Tengah 2022.

“UMP sebagaimana dimaksud dalam diktum ke satu berlaku bagi pekerja dengan masa kerja kurang dari satu tahun,” kata Ganjar, dikutip dari Antara, Minggu (21/11).

Dalam SK tersebut, Ganjar menjelaskan besaran UMP ditetapkan mempertimbangkan minimal inflasi 1,28 persen dan laju pertumbuhan ekonomi 0,97 persen.

2. DI Yogyakarta

Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X mengumumkan Upah Minimum Provinsi (UMP) di daerahnya pada 2022 mendatang diketok di angka Rp1.840.915,53

Dengan keputusan itu, UMP di Yogyakarta hanya naik Rp75.915,53 dibanding tahun ini.

“Atau naik sebesar 4,30 persen dibandingkan UMP 2021,” kata Sultan di Kompleks Kepatihan, Danurejan, Kota Yogyakarta, Jumat (19/11).

Baca Juga  Situs Polri Diretas Hacker Brasil dan Sebar Data Anggota Polri Bermasalah

Ia menambahkan UMP 2022 ini ditetapkannya berdasarkan rekomendasi Dewan Pengupahan Provinsi Yogyakarta yang beranggotakan unsur serikat pekerja, unsur pengusaha, unsur pemerintah, dan Badan Pusat Statistik (BPS).

Selain UMP, Sultan juga mengumumkan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) Kota Yogyakarta mengalami kenaikan sebanyak Rp84.440 atau 4,08 persen dibanding tahun lalu menjadi Rp2.153.970 pada 2022 mendatang.

3. Jawa Barat

Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil menetapkan Upah Minimum Provinsi (UMP) Jabar pada 2022 sebesar Rp1.841.487,31. Upah tersebut naik Rp31.135,95 dari tahun sebelumnya.

Pengumuman itu disampaikan Sekretaris Daerah Provinsi Jabar Setiawan Wangsaatmaja dalam jumpa pers di Gedung Sate Kota Bandung.

Setiawan menjelaskan keputusan ini mempertimbangkan UU 23/2014 tentang Pemerintah Daerah, UU 11/2020 tentang Cipta Kerja, dan Peraturan Pemerintah 36/2021 terkait Pengupahan. Selain itu juga mempertimbangkan surat Permenaker dan Mendagri.

“Kalau kita melihat kewenangan, kewenangan dari gubernur untuk menetapkan UMP adalah merupakan amanat dari UU 11/2020 yaitu Cipta Kerja yang diturunkan melalui PP 36/2021,” ujarnya, Sabtu (20/11).

Menurutnya, UMP sebesar Rp1,8 juta didapat lewat perhitungan melalui formula dalam PP 36/2021. Pihaknya pun mempertimbangkan indikator lainnya termasuk upah minimum tahun berjalan. Terdapat 16 kabupaten/kota mengalami kenaikan upah dengan rata-rata 1,06 persen.

4. Jawa Timur

Upah Minimum Provinsi (UMP) Jawa Timur (Jatim) 2022 ditetapkan sebesar Rp1.891.567. UMP tahun ini hanya naik sekitar Rp22.790 atau 1,2 persen dari tahun sebelumnya.

“Besaran UMP Jawa Timur Tahun 2022 sebesar Rp1.891.567,12,” kata Pelaksana harian Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur, Heru Tjahjono, Minggu (21/11).

Heru menjelaskan penetapan UMP ini mengacu Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja dan Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan.

Baca Juga  31 Desember - 1 Januari 2022, Seluruh Alun-alun Seluruh Wilayah Ditutup

Menurut Heru, penetapan UMP 2022 memakai formula penyesuaian upah minimum dengan data-data statistik yang dirilis oleh BPS. Hal tersebut sebagai dasar perhitungan penyesuaian upah minimum, baik itu UMP maupun Upah Minimum Kabupaten (UMK) 2022.

5. Kalimantan Barat

Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji menetapkan UMP 2022 sebesar Rp2.434.328. UMP naik 1,44 persen atau Rp34.629 dari UMP tahun sebelumnya.

“Atas rekomendasi Dewan Pengupahan Kalbar, Gubernur telah menetapkan UMP Kalimantan Barat 2022 sebesar Rp2.434.328 dengan SK Gubernur Kalbar Nomor 1407/DISNAKERTRANS/2021,” kata Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kalbar Manto dikutip dari Antara, Jumat (19/11).

Daftar Sementara Daerah dengan UMP Tertinggi

1. DKI Jakarta

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menetapkan UMP bagi buruh di ibu kota sebesar Rp4.453.935,53 pada 2022 mendatang. Kalau dibandingkan tahun ini yang Rp4.416.186,54, UMP itu hanya naik Rp37.749.

Anies Baswedan mengatakan kenaikan UMP ditetapkan berdasarkan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja serta PP Nomor 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan.

Usai penetapan itu, Anies mewajibkan para pengusaha untuk menyusun struktur dan skala upah di perusahaan mereka masih-masing dengan memperhatikan kemampuan perusahaan dan produktivitas sebagai pedoman upah bagi pekerja dengan masa kerja satu tahun atau lebih.

2. Papua

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua menetapkan UMP 2022 sebesar Rp3.561.932 per bulan. Angka itu naik Rp45.232 atau meningkat 1,29 persen.

Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Papua Ridwan Rumasukun mengatakan besaran UMP tersebut ditetapkan berdasarkan hasil sidang Dewan Pengupahan Provinsi Papua.

“UMP Provinsi Papua 2022 ditetapkan sebesar Rp3.561.932 per bulan dan mengalami kenaikan sebesar 1,29 persen,” kata Ridwan, dikutip dari Antara, Jumat (19/11).

3. Sulawesi Utara

Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey menyatakan UMP Sulut 2022 tidak naik alias sama dengan UMP 2021, yakni Rp3.310.723.

Baca Juga  Hore! Upah Minimum Provinsi 2022 Rata-rata Naik 1,09 Persen

“UMP Sulut 2022, sama seperti tahun 2021, belum ada kenaikan yaitu sebesar Rp3.310.723,” tegas dia, dikutip dari situs resmi Pemprov Sulut, Rabu (17/11).

4. Kepulauan Bangka Belitung

Gubernur Bangka Belitung Erzaldi Roesman menyatakan UMP provinsinya untuk 2022 naik 1,08 persen atau Rp34.859 dari semula tahun ini.

Dengan begitu, UMP di daerahnya berubah menjadi Rp3.264.881 pada 2022. Kenaikan tersebut diumumkan Gubernur Bangka Belitung Erzaldi Roesman di Kantor Gubernur, Jumat (19/11), seperti dikutip dari Antara.

5. Sulawesi Selatan

Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Andi Sudirman Sulaiman menetapkan upah minimum provinsi (UMP) 2022 sebesar Rp3,165 juta. Angkanya naik 3,6 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Penetapan UMP tersebut kata Andi Sudirman berdasarkan hasil formulasi dari Peraturan Pemerintah (PP) nomor 36 tahun 2001.

“Dari hasil kesimpulan dari PP 36 2001, kami menetapkan UMP Rp3.165.876 itu sudah kita peringkat ke-4 nasional tertinggi UMP di Indonesia,” ujar Andi Sudirman, Jumat (19/11).

  • Bagikan