Mulai Hari Ini, Bisa Tukar Uang Rusak Melalui Situs PINTAR BI

  • Bagikan
cara tukar uang rupiah rusak / cacat ( gambar screenshoot pintar.bi.go.id )
cara tukar uang rupiah rusak / cacat ( gambar screenshoot pintar.bi.go.id )
RajaBackLink.com

Mulai hari ini, Kamis 9/12/2021 Bank Indonesia ( BI ) membuka layanan penukaran uang rusak atau cacat melalui aplikasi Penukaran dan Tarik Uang Rupiah ( PINTAR ).

Layanan Pintas sendiri dapat diakses melalui komputer / laptopdan Ponsel dengan membuka situs https://pintar.bi.go.id

“Melalui aplikasi PINTAR, masyarakat dapat melakukan pemesanan penukaran uang rupiah rusak/cacat dengan memilih lokasi kantor BI tempat menukarkan uang, waktu penukaran, dan jumlah nominal uang yang akan ditukar,” kata Kepala Departemen Komunikasi Direktur Eksekutif BI Erwin Haryonodalam keterangan resmi, Rabu (8/12).

Penukaran uang rupiah rusak/cacat di BI dapat dilakukan pada pukul 08.00-11.30 waktu setempat.

“Masyarakat melakukan penukaran uang rupiah rusak/cacat di kantor BI sesuai dengan tanggal, waktu, dan lokasi yang telah dipesan, dengan membawa bukti pemesanan melalui aplikasi PINTAR,” ujarnya.

Erwin mengungkapkan layanan ini merupakan salah satu upaya bank sentral dalam meningkatkan layanan kas kepada masyarakat. Dengan mengurangi antrian pemesanan pada layanan penukaran uang, bank sentral dapat memperkuat layanan publik di era kenormalan baru.

Lebih lanjut, ia berharap digitalisasi membuat layanan penukaran uang bagi masyarakat semakin pasti, akurat, aman, nyaman, dan mudah.

Cara Tukar Uang melalui Situs Pintar BI

cara tukar uang rupiah rusak / cacat ( gambar screenshoot pintar.bi.go.id )
cara tukar uang rupiah rusak / cacat ( gambar screenshoot pintar.bi.go.id )
  1. Kunjungi situs https://pintar.bi.go.id
  2. Pilih Menu Penukaran Uang Rupiah Rusak / Cacat
  3. Pilih Provinsi
  4. Pilih Lokasi Penukaran
  5. Pilih Tanggal
  6. Klik Tombol Pesan
  7. Pilih jam penukaran
  8. Klik Tombol Lanjutkan
  9. Masukkan data diri
  10. Ikuti proses selanjutnya

Syarat Penukaran Uang Rusak/Uang Cacat

  1. Uang rusak/cacat adalah uang Rupiah yang ukuran atau fisiknya telah berubah/berbeda dari ukuran aslinya yang antara lain karena:
    • Terbakar
    • Berlubang
    • Hilang sebagian
    • Robek
    • Mengerut
  2. Uang rusak/cacat dapat ditukarkan apabila tanda keaslian Uang Rupiah tersebut masih dapat diketahui atau dikenali. Penggantian uang rusak/cacat diberikan dengan tata cara:
    1. Uang Rupiah Kertas
      Penggantian uang rusak/cacat diberikan dengan nilai yang sama dengan nilai nominalnya apabila memenuhi seluruh persyaratan berikut:
      1. Fisik uang Rupiah kertas lebih besar dari 2/3 (dua pertiga) ukuran aslinya
      2. Ciri uang Rupiah dapat dikenali keasliannya
      3. Uang Rupiah kertas rusak/cacat masih merupakan satu kesatuan dengan atau tanpa nomor seri yang lengkap
      4. Uang Rupiah Kertas rusak/cacat tidak merupakan satu kesatuan dan kedua nomor seri pada uang Rupiah kertas rusak tersebut lengkap dan sama;Apabila fisik uang Rupiah kertas sama dengan atau kurang dari 2/3 (dua pertiga) ukuran aslinya, tidak diberikan penggantian.
    2. Uang Rupiah Logam
      Penggantian uang rusak/cacat diberikan dengan nilai yang sama dengan nilai nominalnya apabila memenuhi seluruh persyaratan berikut:
      1. Fisik uang Rupiah logam lebih besar dari 1/2 (satu perdua) ukuran aslinya
      2. Ciri uang Rupiah dapat dikenali keasliannyaApabila fisik uang Rupiah logam sama dengan atau kurang dari 1/2 (satu perdua) ukuran aslinya, tidak diberikan penggantian.
  3. Penggantian uang rusak/cacat sebagian karena terbakar
    1. Uang Rupiah rusak/cacat sebagian karena terbakar diberikan penggantian dengan nilai yang sama nominalnya, sepanjang menurut penelitian Bank Indonesia masih dapat dikenali keasliannya.
    2. Bank Indonesia dapat meminta masyarakat yang menukarkan uang Rupiah rusak/cacat sebagian karena terbakar menyertakan surat keterangan dari kelurahan atau kantor Kepolisian Negara Republik Indonesia setempat dengan pertimbangan tertentu.
  4. Bank Indonesia tidak memberikan penggantian atas uang Rupiah rusak/cacat apabila menurut Bank Indonesia kerusakan Uang Rupiah tersebut diduga dilakukan secara sengaja atau dilakukan secara sengaja.
  5. Bank Indonesia tidak memberikan penggantian atas uang Rupiah yang hilang atau musnah karena sebab apapun.
  6. Ketentuan mengenai penukaran uang Rupiah rusak/cacat dapat diunduh melalui tautan berikut:
    • Peraturan Bank Indonesia Nomor 21/10/PBI/2019 tentang Pengelolaan Uang Rupiah
    • Peraturan Anggota Dewan Gubernur Nomor 19/13/PADG/2017 tentang Penukaran Uang Rupiah
  7. Uang Rusak yang diberi penggantian sebesar nilai nominal
    Ukuran fisik uang kertas >2/3 (lebih besar dari dua pertiga) ukuran aslinya dengan ciri keaslian uang yang dapat dikenali(1a)(1b)
  8. Uang Rusak yang diberi penggantian sebesar nilai nominal
    Uang rusak tidak merupakan satu kesatuan, tetapi terbagi menjadi paling banyak 2 (dua) bagian terpisah dengan kedua nomor seri pada uang rusak tersebut lengkap dan sama serta memiliki uang kertas >2/3 (lebih besar dari dua pertiga) ukuran aslinya dengan ciri keaslian uang yang dapat dikenali(2a)(2b)
  9. Uang Rusak yang diberi penggantian sebesar nilai nominal
    (Uang Rupiah logam yang berlubang)(3a)(3b)(Uang Rupiah logam yang mengerut)(4a)(4b)(Uang Rupiah logam yang hilang sebagian)(5a)(5b)
  10. Uang Rusak yang tidak diberi penggantian
    Ukuran fisik uang kertas ≤2/3 (lebih kurang atau sama dengan dua pertiga) ukuran aslinya(6a)(6a)Bank Indonesia tidak memberikan penggantian atas uang Rupiah rusak apabila menurut pertimbangan Bank Indonesia kerusakan uang rusak tersebut diduga dilakukan secara sengaja atau dilakukan secara sengaja.
Baca Juga  Segera Cek ! Pelatihan Prakerja Tanpa Webinar dan Sertifikat Langsung Muncul

Sumber pintar.bi.go.id

  • Bagikan